Thursday, May 31, 2012

Oh, engkau.

Kalau tak suka, cakap saja tak suka supaya tak ada orang menaruh harapan.
Kalau masih sayang, terus-terang saja ada baki kasih untuk dicurahkan.
Kalau niat bersahabat semata-mata, belajarlah hargai nilai mahal persahabatan itu.


Kau hidup bukan seorang diri atas muka bumi ni. Dah pun kalau rasa sunyi sekali pun, Tuhan tidak akan pernah tinggalkan engkau. Iyalah, dah setiap hari, hidung masih menyedut oksigen. Jantung pun berdegup bukan atas kehendak engkau. Maka, nikmat Tuhanmu yang mana ingin engkau dustakan, kawan?


Jangan main-main dengan hati orang. Sekalipun aku tidak akan pernah mempercayai karma, tapi balasan Tuhan sentiasa menanti bukan? Boleh jadi orang-orang terdekat engkau yang bakal dijadikan pengajaran akibat perbuatan engkau, tak gitu? Dan janganlah pula engkau terusan menyimpan dendam, pabila segalanya terjadi, dicetuskan oleh perbuatan engkau. Ya, cubaan positif dengan menyalahkan perbuatan engkau, bukannya diri engkau - Hit the sin, not the sinner, remember?


Tak sedar diri jadi pemangkin orang. Maka, janganlah digula-gulakan si dia itu dengan sesuka taipan jarimu. Hati orang, kau masih nak jadikan bola tampar ke apa. Atau jadi bulu tangkis untuk badminton Olimpik kelak, setelah Malaysia gagal merebut Piala Thomas. Ah, aku sudah merepek!


Nak katakan, hati, jiwa dan perasaan orang, engkau tak bisa tampan sekejap ke gelanggang sini, sekejap ke gelanggang sana. Tak boleh dibuat jadi mainan rali badminton, sayang. Biar ada toleransi, faham?


Ah, asalkan pabila tiba pengakhirannya kelak, tidak engkau salahkan kepada seluruh umat manusia atas kegagalan engkau menguruskan hidup sendiri.











F cakap:

Macam biasa, tuju kepada diri sendiri.

No comments: