Saturday, April 9, 2011

Mari menilai.

Hahahaha. Mari gemparkan dunia dengan ketawa berdekah-dekah. Biar seluruh isinya sama, tercengang, apa sebab perlu ketawa hingga bergegar.










Mudahnya kau menilai aku, hanya untuk sebab beberapa patah perkataan yang terlempar, itu pun, bukan dari lidah sku sendiri yang berbisik, jari aku sendiri yang menari, seperti mana mudahnya engkau letakkan nama bagi sesetengah orang. Berteman lama, bukan jaminan, engkau, dia atau sesiapa saja untuk mengenal isi hati di lubuk yang tak terlihatkan luaran. Yang engkau sangka, engkau sudah jenguk isi hati aku sebaiknya, yang engkau jangka, engkau sudah jelajah seluruh minda aku, itu kebarangkalian bagi engkau, kawan.








Terkadang, harus aku sedar, dunia ini sementara. Ah, pedulikan mulut yang berkata-kata, jari yang menaip tanpa belas, lantas menzahirkan rasa amarah sendiri, tanpa sedar, hati terguris, jiwa terluka. Di manakah letak sekelumit rasa belas kasihan dan simpati?? Ah, engkau kan amat mudah menilai. Maka, apa perlu fikirnya engkau jiwa-jiwa yang bakal menempuh hari-hari mendatang dengan rasa duka?? Tak perlu bukan, kerana engkaulah penilai terbaik dalam kalangan manusia yang kita sama-sama duduki di atas muka bumi ini.









Ah, F, sejak bila kau mula ambil kisah, ambil peduli kata-kata berbisa dari mulut-mulut manusia ini, haa?? Aku kisah pabila yang melontarkan itu, orang sama yang aku laungkan di seluruh pelusuk dunia, "Hei!! Dia teman terbaikku!!" Lantas, terus terlupa pesan seorang teman terdahulu, "Pada saat engkau menganggap seseorang itu sahabat karibmu, teman terdekatmu, pernahkah engkau bertanya, jika si dia juga meletakkan engkau di tahap yang sama seperti mana engkau gempitakan tentang baiknya dia, naifnya dia, lurusnya dia??"










Ya, aku terlupa. Leka. Lalai. Hah, alpa, sayang.














Tak ramai kenal luar dalam aku seperti mana DIA. Aku sendiri pun, belum tentu ya, bisa banggakan diri, 'Ya, aku kenal siapa aku, engkau bisa aja diam-diam deh.'. Oh, tidak.











Aku pernah sangkakan, jika aku mendengar sendiri perkataan yang tersebut dek bibir manusia itu, sangat menyakitkan, paling mengecewakan sehingga muka tak terdaya diangkat. Rupanya, karangan jari-jari juga, punya impak yang maha besar juga.











Maka, dengan itu, jangan pedulikan manusia ini. Yang gelarkan diri, F.















F cakap :

Cuba pandang sekeliling.

No comments: